Sabtu, April 04, 2009

Tidak Ada Kandidat Bicara Iptek Atau Inovasi . . . Hiks !

Saya memang belum pernah menghadiri kampanye para kandidat legislatif berkampanye di lapangan terbuka maupun tertutup. Kalaupun menyaksikan acara-acara di televisi berupa debat politik atau sejenisnya, hanya terbatas. Itu pun kalau saya anggap cukup ”menarik.” Jadi mohon maaf, jika ulasan ini memang berpangkal juga dari keterbatasan pengetahuan saya mengikuti muatan-muatan yang disampaikan oleh partai politik melalui para kandidat legislatifnya atau juru kampanye masing-masing.
Walaupun saya yakin semua setuju bahwa ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) dan/atau inovasi sangat penting dalam pembangunan, percepatan dan perbaikan Indonesia ke depan, saya belum pernah melihat juru bicara kampanye bicara soal ini, atau setidaknya menyinggung tentang ini [hingga H-5 di hari ini].
Barangkali memang ”logika politik” tidak menganggap hal ini sebagai isu penting dan populer. Boleh jadi sebagian besar menganggap ”rakyat” tidak mengerti atau tidak akan tertarik akan isu iptek. Karena itu, ini tidak penting dan tidak akan populer untuk diangkat dalam kampanye.
Tetapi kan, logikanya, kampanye merupaka ”janji” politik calon kepada rakyat. Lantas pembangunan seperti apa ya yang akan berhasil tanpa menyinggung peran iptek yang sesuai? Pengetahuan/teknologi sebagai alat (tools) ataupun enabler saja tak pernah menarik untuk disinggung, apalagi mendorongnya sebagai transformer bagi perubahan ekonomi dan masyarakat berpengetahuan (knowledge economy / knowledge society) ?
Kapan ya para tokoh-tokoh politik negeri ini mulai menganggap agenda-agenda seperti perbaikan koherensi kebijakan dan membangun budaya kreatif-inovatif menjadi agenda politik pembangunan yang penting dan menjadi topik hangat kampanye?
Sekali lagi, mungkin memang ”logika politik” memiliki cara tersendiri dan menyoal iptek dalam agenda politik pembangunan Indonesia sangat riskan menjadi tak populer di mata konstituen.
Nampaknya saya harus memahami hal ini, walaupun saya sangat prihatin . . . hiks.

Salam

17 comments:

umi rina Sabtu, April 04, 2009 8:54:00 PM  

Hiks juga Pakde...

Bicara politik, selalu saja ada kengerian dan keprihatinan buat saya. Penuh trik dan tipu daya. Beribu janji manis yang tergilas waktu dan kepentingan. Banyak topeng sampai memutus hati nurani. Bagaimana mungkin mengingat Iptek atau inovasi??? :(

atca Sabtu, April 04, 2009 8:56:00 PM  

wahhh
sudah nulis banyak...komentku hilang!!

malam pakde...maaf nih baru sempat nengok...sibuk banget didarat...jadi jarang ol...semoga kabar baik yah pakde..

Q_XidiX Sabtu, April 04, 2009 9:10:00 PM  

pilitik itu abu-abu, jadi gimana donk? masa harus beli ayam dalem peti kemas?, bukannya dapet bangkok malah broiler...

kha Sabtu, April 04, 2009 9:25:00 PM  

iya kenapa yah mereka cuma koar koar tentang ketahanan pangan , pengannguran dan apalah itu namanya...

kenapa ga ada yang bahas tentang kepedulian terhadap alam,iptek...

ebenk789 Sabtu, April 04, 2009 10:03:00 PM  

ya seperti itulah politik, Cuma Retorika yang berbuntut Kepentingan belaka gak ada isinya :D

indra putu achyar Sabtu, April 04, 2009 11:22:00 PM  

iyak kang... tidak ada yang menyinggung hal itu. mereka hanya ngomongin kesejahteraan rakyat, kesejahteraan rakyat, kesejahteraan rakyat, tanpa tau apa yang akan mereka lakukan... entah pelaksanaannya bseperti apa, karyat tak tau...

Mampir Ngombe Minggu, April 05, 2009 6:39:00 AM  

GImana kalo Pakde aja yg jadi caleg.....dari parai blogger sejahtera....hehehhe....

BlaGaBloGer Minggu, April 05, 2009 11:36:00 AM  

Ya, emang IPTEK juga sebenernya penting yah.....

apa karena anggapan warga indonesia gak ngerti kalo ngomongin IPTEK yha...
oh Indonesia ku.....

jerova Kamis, April 09, 2009 8:23:00 AM  

iya neh..
bisanya cuma berkoar-koar..doank

tito Sabtu, April 11, 2009 12:25:00 PM  

ia ya, yg sdikit hi-tech gt ya kang, periode pertama udh beres, bwt yg kalah jgn marah, bwt yg menang kita tunggu janji2 nya hehe... good post!

Kang Aom Senin, April 13, 2009 9:06:00 AM  

Keprihatinan bertambah, jika politikus yang berlatarbelakang pendidikan Iptekpun malah nggak pernah bicara tentang Iptek ketika berkampanye....

blog anak nelayan Senin, April 20, 2009 6:57:00 PM  

wah ngomongin politik yaa pakde
gak ngerti aq pakde..ngertinya jualan ikan aja

Robertfel Sabtu, April 25, 2009 10:40:00 PM  

Memang jarang karena para kandidat hanya memikirkan UUD (ujung2nya duit) dan perut...Makanya money politic menjadi suatu hal yang wajar di kancah politik Indonesia..

Yah smoga aja ada yg kandidat yg berpkiran inovatif :D

dessy Selasa, Mei 05, 2009 1:21:00 PM  

yah apa boleh buat pak...
lebih enak ngumbar janji soal kesejahteraan perut :P

Anonim,  Selasa, Juni 02, 2009 4:22:00 PM  

Sebetulnya, dilapangan banyak kandidat yang telah mencoba menyampaikan dan memberikan keyakinan kepada masyarakatnya selama berkampanye, mengenai pentingnya Iptek dan Innovasi dibidang teknologi yang dapat memberikan dorongan bagi kamajuan masyarakat daerah dan pemerintah daerah. Namun, gaung itu masih terdengar samar-samar oleh masyarakat, sehingga kesadaran masyarakat akan pentingnya kepala daerah (atau aggota legislatif)yang memiliki wawasan dibidang iptek masih rendah. Adanya konflik kepentingan yang berpangkal pada pemikiran fragmatis, mementingkan diri sendiri dan golongan, telah memudarkan gaung-gaung kandidat (yg memiliki kredibilitas dibidang Iptek)yang meneriakan keberpihakan Iptek pada perwujudan transparansi dan akuntabilitas masih terhalangi oleh gemerlapnya pamor-pamor keselebritisan yg saat ini sedang merambah mental-mental yang sudah terbius tayangan sinetron yang para selebritispun mengakui "menyesatkan". Untung saja selebritis yang menjadi pilihan masyarakat ini ternyata memiliki dasar pribadi-pribadi yang baik dan santun, kalau tidak... apa yang bisa diharapkan untuk dapat melaksanakan pembangunan daerahnya. Semoga, keterbukaan dari beliau2 ini dpt pada akhirnya bekerja sama dengan pihak-pihak yang memiliki tanggung jawab besar dalam memajukan daerah sesuai dengan kemampuan dan latarbelakang bidang nya masing-masing.

rental mobil Kamis, Februari 04, 2010 4:07:00 PM  

hiiks
aku juga ikut bersedih
salam

KOMENTAR TERAKHIR

TTM => Teman-Teman Mem-blog

Creative Commons License
Blog by Tatang A Taufik is licensed under a Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0 United States License.
Based on a work at tatang-taufik.blogspot.com.
Permissions beyond the scope of this license may be available at http://tatang-taufik.blogspot.com/.

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP