Kamis, Desember 25, 2008

Blogger dan Telecenter : Dapatkah Lebih Berperan Dalam Pemberdayaan Masyarakat ?

Ok, sebaiknya saya mulai dari dua istilah di judul artikel ini : blogger dan telecenter. Saya kira semua sudah tahu yang saya maksud dengan blogger, yaitu penggiat blog – mereka yang membuat blog dan mempublikasikannya di internet – seperti rekan-rekan yang namanya tersebar di blog saya ini [saya kira sebagian besar pembaca artikel saya di sini juga adalah blogger].
Lalu apa itu telecenter? Ini juga sebetulnya bukan hal yang baru. Setidaknya saya pernah menyinggung dalam posting di blog ini, blog ini, blog ini atau blog ini, dan tautnya. Sederhananya, telecenter pada dasarnya merupakan tempat untuk mendukung pemberdayaan masyarakat – tentunya dengan beberapa fasilitas tertentu – yang dilengkapi dengan akses teknologi informasi dan komunikasi (TIK), termasuk internet.
Mengapa disebut telecenter? Ya pada awalnya, telecenter dikembangkan untuk pemberdayaan komunitas masyarakat yang “terpencil” atau “berjarak jauh” atau “terisolasi” dari masyarakat lainnya. Telecenter ini dianggap diperlukan untuk mengatasi keterpencilan/keterisolasian tersebut. Jadi ini dinilai berguna untuk aktivitas “bertele-tele” dalam arti berhubungan, berkomunikasi dan membangun jejaring dengan komunitas masyarakat lainnya. Telecenter tentu saja tidak diharapkan menjadi tempat aktivitas yang “bertele-tele” – “pakepuk-pabaliut”, kata orang Sunda - dalam arti tidak efektif-efisien dalam memberdayakan masyarakat.
Telecenter berkembang dengan nama yang beragam, seperti :

  • Micro Telecenter / Tele-shop
  • Mini Telecenter
  • Basic Telecenter / Standard Telecenter
  • Tele-hub
  • Full Service Telecenter
  • Multipuproses Community Telecenter (MCT)
  • Rural Telephone Co-operatives (RTCs).

Apakah di Indonesia sudah ada telecenter? Sudah [jumlahnya saya tidak punya data]. Tentu saja dibandingkan dengan yang dibutuhkan, jumlahnya masih sangat kurang. Beberapa hanya “hidup” sebentar; ada yang berkembang, bertahan atau mungkin sudah tinggal namanya saja. Silahkan dicek mungkin di sekitar tempat tinggal Anda sudah ada telecenter, mungkin juga belum.
Apakah telecenter hanya relevan untuk wilayah perdesaan atau wilayah-wilayah di luar Pulau Jawa saja? Tentu tidak. “Keterisolasian” masih ditemui di Pulau jawa sekali pun. Di masa sekarang, persoalan ini bukan hanya menyangkut keterisolasian karena jarak fisik tetapi juga dalam dimensi lainnya. Coba renungkan isu-isu di bawah ini dan keterkaitannya dengan isu “keterisolasian” dalam masyarakat kita :

  • Kemiskinan multidimensi, pengangguran dan rendahnya daya saing.
  • Kesenjangan digital/pengetahuan.
  • Keterbatasan akses masyarakat terhadap berbagai sumber daya produktif, termasuk informasi/pengetahuan/teknologi.
  • Potensi lokal, termasuk warisan budaya.
  • Kebutuhan untuk mendorong kreativitas-inovasi, peningkatan difusi dan pembelajaran.

Nah, jelas jika masyarakat "yang tidak/kurang berdaya" menghadapi hal-hal seperti itu secara bersamaan, tidak mudah bagi mereka mengatasinya sendirian. Jika kita hanya berpangku tangan tidak memperdulikan keadaan seperti ini, apa kata anak-cucu kita kelak?

Itu kan tugas pemerintah? Siapa bilang? Memang benar pemerintah mempunyai tanggung jawab dalam hal ini. Tapi percaya lah [wow seperti iklan], pemerintah saja tidak akan mampu mengatasi persoalan kemiskinan, kesenjangan, kertebelakangan dalam masyarakat sendirian. Setiap orang mempunyai tanggung jawab dalam memberdayakan masyarakat. Jika telah ada seseorang atau sekelompok orang yang melaksanakannya, itu tidak otomatis menggugurkan kewajiban kita untuk melakukannya. Everybody has social responsibility . . .
Pada mulanya saya sempat agak terheran-heran. Karena di Negara yang oleh sebagian dari kita sering disebut “Negara Kapitalis” [bukan yang orangnya suka dengan huruf kapital] justru “kohesi sosial”-nya kok malah “bagus” [ini setidaknya dalam beberapa segi praktis tertentu]. Di tempat sekolah saya dulu, pemeliharaan kebersihan beberapa penggal jalan dilakukan oleh sehimpunan mahasiswa. Mereka juga ada yang berpraktik dengan membuat program komputer untuk pola penggantian tanaman atau pengairan di pertanian, dan sebagainya.
Ok, kembali ke “telecenter”, menurut saya kita perlu terus mengembangkannya. Setidaknya bisa difokuskan kepada upaya untuk :

  • Pemberdayaan komunitas masyarakat, dan
  • Pengembangan potensi terbaik setempat (termasuk “industri kreatif”).

Nah bagaimana dengan blogger? Wah, memang pengalaman saya jalan-jalan ke blog rekan-rekan belum lama. Tetapi menurut saya sungguh luar biasa. Blogger Indonesia banyak yang menguasai teknis di bidang teknologi informasi dan komunikasi [TIK, termasuk internet ini] dan banyak yang sangat kreatif. Bahkan banyak yang masih berusia sangat muda.
Rekan-rekan blogger dapat berpartisipasi dalam berbagi ilmu melalui “kegiatan sosial” sesuai bidangnya. Misalnya :

  • Memberikan pelajaran pengenalan TIK dan pemanfaatan informasi
  • Mengajarkan bagaimana memanfaatkan email, internet, dan sejenisnya [termasuk mungkin memanfaatkan dan membuat blog]

Apakah TIK dapat bermanfaat bagi masyarakat umum? Sangat banyak, misalnya :

  • Akses yang lebih baik terhadap informasi
  • Memberikan pilihan yang lebih luas/banyak kepada masyarakat [dalam banyak hal]
  • Kemungkinan-kemungkinan bagi peningkatan pendapatan
  • Berbagi pengetahuan (knowledge-sharing)
  • Mendorong transparansi dan partisipasi
  • Memperbaiki nilai-nilai demokrasi, dan lain-lain.

Jadi secara umum kita dapat mengembangkan telecenter untuk :

  • meningkatkan aksesibilitas masyarakat terhadap sumber informasi, pengetahuan/teknologi dan sumber daya produktif lainnya;
  • meningkatkan proses pembelajaran kontekstual;
  • mendorong kreativitas-inovasi;
  • mendorong peningkatan produktivitas;
  • memfasilitasi pengembangan jaringan kemitraan dan memberikan peluang positif bagi masyarakat untuk berkembang;
  • mendukung promosi potensi keunggulan khas setempat.

Lantas, apa peran utama telecenter? Pada dasarnya, peran telecenter dalam hal ini adalah :

  • Menyediakan informasi
  • Mengembangkan komunikasi
  • Membangun kapasitas komunitas
  • Memfasilitasi kegiatan komunitas masyarakat
  • Mengembangkan kemitraan
  • Mengembangkan dan mendiseminasikan muatan lokal.

Siapa yang kita bantu? Saya menyarankan prioritaskan kepada mereka yang memang paling membutuhkan. Tentu sedapat mungkin kita mulai di lingkungan sekitar kita. Boleh juga untuk kelompok tertentu yang memang memerlukan dibantu misalnya seperti kelompok perempuan, kelompok pelaku usaha kecil/menengah, anak-anak jalanan, dan lainnya.
Tempatnya ? Wah, saya kira banyak pilihan. Yang paling baik tentu berdiskusi dengan komunitas masyarakat yang bersangkutan. Lokasi bisa di tempat ibadah, sekolah, kantor kelurahan, atau tempat lain yang disepakati bersama. Di lingkungan sekolah, pemberdayaan masyarakat seperti melalui telecenter bisa termasuk aktivitas “Pembelajaran Luar Sekolah”. Silahkan ditanyakan kepada Dinas atau instansi yang menangani di daerah Anda.

Rekan blogger . . .
Sekecil apapun, jika masing-masing kita berpartisipasi dalam memberdayakan masyarakat, insya Allah Indonesia akan lebih baik.
Wallahu alam bissawab . . .

Semoga amal Anda dalam memberdayakan masyarakat dan sedekah Anda melalui kelebihan kemampuan yang diberikan Tuhan mendapat balasan yang jauh lebih baik dariNya.

Semoga bermanfaat

Salam

Catatan : jika dinilai berguna, silahkan disebarluaskan. Artikel ini bebas digandakan atau dimodifikasi dan dipublikasikan kembali dalam blog Anda sebagai tulisan Anda, asalkan untuk kebaikan. Karena saya sudah menyatakannya, insya Allah itu bukan plagiat kok . . .


19 comments:

Atca Kamis, Desember 25, 2008 10:28:00 PM  

wahh
makin top markotop nihhh..
Btw saya setuju aja pakde...sekecil apapun kita wajib ikut serta memberdayakan masyarakat...
pem-bloger dan telecenter juga ikut serta lho..dengan artikel2 yg menarik dan berisi informasi yang mendidik dan share pengetahuan ..kaya postingan pakde ini..he..he..

tyas Kamis, Desember 25, 2008 10:40:00 PM  

informasi emang penting banget ya...
dan lewat blogging, para blogger bisa saling bertukar informasi yg dibutuhkan..
aku sendiri yg tadinya gaptek tek tek soal internet akhirnya dikit2 mulai bisa krn belajar dr blogger2 lain yg nggak pelit sharing ilmunya...
semoga blog akan selalu jd sarana yg baik utk sharing info...

mailita Kamis, Desember 25, 2008 10:52:00 PM  

wah...aku kira telecenter itu artinya tele=bertele-tele, center=pusat, jadi telecenter=pusat bertele-tele.hehehe
cause artikel pakde ada bertele2 nya...hehehe
Oke seLaLu niCh up date informasi na...

"Amirul's Family" Jumat, Desember 26, 2008 2:57:00 PM  

Hmmm... mantap abis artikelnya sangat informatif ni Pakde..
Menjadikan diri telecenter ya ..wah.. seringnya malah nyari teman duduk bertanya jeh..tapi okay...Insya Allah berusaha nuju ke arah situ yach...
Klo dengan ngeblog sepertinya .. kurang mengena sasarannya ..
Apa bukan pemerintah ya yang berpangku tangan he..

O.k Pakde..smoga usaha mulia ini dibalas dengan kebaikan berlimpah olel Allah Ta'alla Amien...

Digital Baca : Jumat, Desember 26, 2008 3:55:00 PM  

Ini dia wacana yang tops.... kalu menurut ku sih, sudah waktunya kita memberikan yang terbaik untuk masyarakat kita, walaupun sebetulnya ada yang ngurusi "pemerintah".

Pak De' Makin Keren aja Postingnya... bagi dong resepnya ...
he... he.. he...

Anna 'dTeepZ Jumat, Desember 26, 2008 6:09:00 PM  

idem sama mbak tyas deh.........sharing knowledge itu penting.......good posting pakde

Fina Jumat, Desember 26, 2008 7:27:00 PM  

Nah... ini yang Kita tunggu-tunggu, Blogger dan Telecenter.

Hal ini sangat Berperan Dalam Pemberdayaan Masyarakat sebagai sarana informasi dan komunikasi. Bukan hanya sekedar media bertele-tele ria... justru sebagai wahana pembelajaran bagi kaula muda.

Kehidupan manusia yang terus berkembang menyebabkan berkembangnya kebudayaan dan peradaaban. Hakikat manusia selalu berkembang dan bergerak tidak stagnan ataupun pasif. maka hakikat inilah yang menyebabkan perkembangan peradaban manusia, gaya hidup pun berubah seiring dengan berubahnya zaman, ditambah peran ilmu pengetahuan dan teknologi.

Justru postingaan Pakde sangat indah dan membangun. Bisa jadi arah utama pembaharuan sebagai respon atas modernitas adalah pemberdayaan sumber daya manusia.

febry Sabtu, Desember 27, 2008 12:08:00 AM  

kaya nya tanpa ada yang memulai, yang mengetuai yang memberikan dukungan dan pembentukan perkumpulan saya kira para blogger tidak akan ada yang bergerak tuk ikut berperan dalam pemberdayaan masyarakat om? apa cuma perasaan saya aja..hehehe mungkin perorangan ada kali ya.. bisa di jelaskan secara spesifik om bagiamana cara kita menggunakan telecenter untuk memperdayakan masyarakat??? mf saya masih blom ngerti..terimakasih maju terus om

Pengelola : The Big Familly Mr. Mino Sutjipto Sabtu, Desember 27, 2008 10:56:00 PM  

telecenter itu swadaya masyarakat atau apa ada kerjasamanya dengan pemerintah bang? Ini ada positifnya buat kemajuan peradaban di Indonesia, saya setuju sekali.

Tatang Taufik Minggu, Desember 28, 2008 3:51:00 AM  

Utk @Pengelola..." : Boleh kedua-duanya . . .

BloggerIndonesia Senin, Desember 29, 2008 4:26:00 PM  

waduuuh terimakasih pakde atas do'a nya... dan mudah-mudahan begitu, amiin...
salam sehat selalu buat pakde..

FATAMORGANA Selasa, Desember 30, 2008 11:37:00 AM  

jadi ngerti deh apa itu Telecenter. Baru dengar sih istilah itu. Tks ya

Mycroft Rabu, Desember 31, 2008 3:44:00 PM  

saya mo minta izin nih pak..
boleh ga klo saya menyunting beberapa artikel yg menarik dari blok bapak untuk saya posting dblog saya... trus lagi saya mo promosi'n makalah makalah bapak lewat blog saya boleh nggak..

http://sherlockzone.co.cc
jgn lupa mampir dblog saya.
makasih..

Tatang Taufik Rabu, Desember 31, 2008 10:28:00 PM  

@ Mycroft : silahkan & semoga bermanfaat. Saya juga mampir ke blog Anda. Sukses selalu.
Salam

Mycroft Sabtu, Januari 03, 2009 10:27:00 PM  

minta izin..
Pakde makalahnya yg tentang "Strategi Dual Pengembangan Kemampuan Industri TIK Nasional"

saya sunting dan saya posting ke blog saya yaa..

Tatang Taufik Minggu, Januari 04, 2009 5:13:00 PM  

@ Mycroft : silahkan . . . semoga bermanfaat.

Klaster Industri Senin, Januari 19, 2009 1:42:00 PM  

Dalam beberapa prakarsa di daerah, upaya mengembangkan telecenter ini dilaksanakan sebagai bagian integral prakarsa klaster industri . Salah satu contohnya adalah di Kota Pekalongan.

Romeo Senin, Agustus 12, 2013 5:18:00 PM  

artikel ini menarik dan bisa menambah wawasan baru, salam kunjungan

KOMENTAR TERAKHIR

TTM => Teman-Teman Mem-blog

Creative Commons License
Blog by Tatang A Taufik is licensed under a Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0 United States License.
Based on a work at tatang-taufik.blogspot.com.
Permissions beyond the scope of this license may be available at http://tatang-taufik.blogspot.com/.

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP